oleh

Di Hadapan Wapres, Bupati Enrekang Muslimin Bando Jadi Narasumber di FNS 2022

JAKARTA – Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menggelar kegiatan Forum Nasional Stunting (FNS) tahun 2022 di Hotel Shangri La, Jakarta, Selasa 6 Desember 2022.

Bupati Enrekang Muslimin Bando didaulat menjadi salah satu narasumber pada FNS 2022, kegiatan ini dibuka oleh Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin selaku Ketua Pengarah Tim Percepatan Penurunan Stunting Nasional.

Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengingatkan bahwa hanya tersisa dua tahun untuk mencapai target prevalensi stunting 14 persen pada 2024 mendatang.

“Forum Nasional Stunting Tahun 2022 ini menjadi momen penting untuk melakukan Evaluasi, Introspeksi, dan Refleksi. Waktu menuju target 14 persen hanya tersisa kurang dari dua tahun,” kata Ma’ruf saat memberikan arahan.

Wapres berpesan kepada seluruh pemangku kepentingan untuk bekerja keras mencapai target itu.

“Mari kita bekerja dan maju bersama garda terdepan dalam menurunkan stunting. Tanpa aksi-aksi nyata, penurunan stunting hanya ramai sebagai wacana dalam forum diskusi, tetapi sepi dalam Implementasi,” ungkap Ma’ruf

Sementara itu, Bupati Muslimin Bando yang di daulat Menjadi Narasumber mengulas mengenai Praktik Baik dan Pengembangan Inovasi dalam Percepatan Penurunan Stunting. MB dipanel bersama Rektor Universitas Padjajaran, Direktur Utama Radio Sanora, dan Komisaris PT Weltek Health Indonesia.

Muslimin Bando mengatakan forum ini menjadi ajang kolaborasi antara Pemerintah ataupun swasta sebagai upaya percepatan penurunan stunting.

Saat ini, kata Bupati MB berbagai tantangan dan hambatan kerap dihadapi Tim Percepatan Penurunan Stunting di daerah. Misalnya saja, seperti koordinasi antar organisasi perangkat daerah dengan pemangku kepentingan yang belum optimal.

“Tantangan-tantangan ini yang kita ulas dan cari solusinya disini. Kita pun berbagi inovasi-inovasi yang dilakukan Kabupaten Enrekang,” terang MB.

Bupati Enrekang MB juga memaparkan, pada 2013 lalu angka stunting di Enrekang mencapai 53 persen. Lewat perbagai Intervensi, praktik baik dan inovasi-inovasi, prevalensi stunting terus menunjukkan penurunan cukup siginifikan. Hingga pada akhir 2022 ini tersisa 19,4 persen.

“Kita sangat optimis, bisa mencapai target RPJMD 2023 yakni kurang dari 15 persen, serta membantu target bapak Presiden yang ingin angka stunting tersisa 14 persen di 2024,” kunci MB.

Kegiatan yang bekerja sama dengan Tanoto Foundation itu, juga untuk meningkatkan efektivitas intervensi gizi spesifik dan sensitif dan penetapan sasaran keluarga berisiko stunting.

Deputi Bidang Advokasi, Penggerakan dan Informasi (Adpin) BKKBN Sukaryo Teguh Santoso mengatakan, kegiatan ini digelar sebagai upaya mengkonsolidasikan kegiatan, program, dan anggaran dalam percepatan penurunan stunting dan juga refleksi implementasi satu tahun Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting Indonesia (RAN Pasti) melalui pendekatan keluarga.

Sebagai upaya mengkonsolidasikan kegiatan, program dan anggaran. Tiga fokus pendekatan RAN PASTI meliputi: 1) pendekatan intervensi gizi; 2) pendekatan multisektor dan multipihak, 3) pendekatan berbasis keluarga beresiko stunting,” kata Teguh.

Teguh menjelaskan, dalam pendekatan berbasis keluarga, peran Tim Pendamping Keluarga (TPK) sangat strategis untuk memastikan agar layanan dapat sampai pada target kelompok yang tepat, ungkap Teguh.

Acara itu juga dihadiri Menteri Koordinator bidang pembangunan manusia dan kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin. (**/Risal Bakri)